Pimpinan Redaksi KM Angkat Bicara: Apakah Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra Pewaris ‘Devide at impera’ Kebebasan Pers?

Pimpinan Redaksi KM Angkat Bicara: Apakah Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra Pewaris ‘Devide at impera’ Kebebasan Pers?
bnn-3

Jakarta – Menanggapi rilis Ketua Dewan Pers Azyumardi Azra dalam seminar di Hall Dewan Pers Jakarta, Jumat (3/6/2022), Pimpinan Redaksi kupasmerdeka.com, Moses turut angkat bicara.

Hal ini terkait dugaan upaya memecah belah atau ‘Devide at Impera’ pers kita dengan menyatakan antara lain diantara 43 ribu media sebagai abal- abal.

“Medianya abal-abal, penulisnya abal-abal, terkadang isinya juga abal-abal. Ini yang membuat repot banyak pihak,” ungkapnya dalam berbagai media online yang tayang Sabtu (4/6/2022).

Cuplikan tersebut tentu harus dijabarkan dengan sejelas- jelasnya.

Streaming

“Terkait berita ini, mungkin non anggota Dewan Pers perlu penjelasan Pak Azra atau pakar Dewan Pers lainnya yang lebih paham akan penjabaran,” kata Moses dalam rilis opini atau kolom media tersebut..

Ketua Dewan Pers harus menjelaskan apa pengertian abal-abal, secara definisi, deskripsi dan analisa secara linguistik dan ciri-cirinya?

“Mengapa justru Dewan Pers yang membuat narasi yang diskriminasitif dengan mengatakan “abal-abal” terhadap media yang bukan konstituennya? Apakah Dewan Pers itu menganggap dunia Pers itu hanya miliknya dan yang lain itu ‘ngontrak”?,” lanjutnya.

Moses sebutkan, media sosial, apakah juga dikatakan abal- abal?

“Ingat, media sosial juga adalah salah satu sumber rujukan bagi media mainstream, media yang bernaung dalam konstituennya. Media sosial, baik itu sebagai sumber atau sebagai media distribusi konten tidak boleh dianggap abal- abal. Jangan mau menang sendiri. Giliran berita bagus, ambil milik dari netizen/ pewarta warga, giliran pewarta warga salah sedkit terus ‘dihakimi’ dan dikriminalisasi bahwa itu melanggar UU ITE-lah, itu tidak sesuai Kode Etik Jurnalistik-lah. Apakah yakin kalau media dibawah Dewan Pers sudah bermain bersih?,” terangnya.

 

https://www.beritaistana.id/streaming/

Dalam opininya, ia juga mempertanyakan mengapa media yang belum atau tidak bergabung dengan Dewan Pers langsung dicap dengan media abal-abal?

“Yang perlu diketahui bahwa media memerlukan badan hukum sebagai landasan kerja atau legalitas. Sah secara hukum dalam menaungi lingkup kerjanya. Jika demikian alangkah sempit pengertian Dewan Pers yang tidak ingat bahwa izin atau legalitas tersebut diterbitkan oleh banyak lembaga sah negara, salah satunya adalah Kementerian Hukum dan HAM,” tegasnya.

Moses juga mengingatkan, apakah Dewan Pers lupa akan keberadaan kementerian itu? Media tidak mungkin akan bekerja jika tidak ada legalitas tersebut.

“Dari sisi kebebasan pers, bagaimana mungkin Dewan Pers akan mengembangkan pers yang sehat, ‘membudidayakan’ media yang sehat, jika dalam mindset Dewan Pers bahwa media yang tidak berada dalam lingkupnya sebagai abal-abal,” katanya.

Ia berharap Dewan Pers merangkul semua media, termasuk yang belum terverifikasi agar kebebasan pers tercapai.

“Tujuan media yang tidak atau belum masuk konstituen antara lain adalah sama yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa sesuai Pembukaan UUD 1945, membuka informasi yang seluas-luasnya bagi masyarakat untuk mengetahui perkembangan berbagai kasus,” harapnya..

“Nah seharusnya Dewan Pers melindungi yang belum/bukan Dewan Pers. Dalam UU Pers sendiri, tidak ada pasal yang menghakimi. Coba para pakar baca itu!,” tegasnya.

Pimred KM tersebut juga mempertanyakan, siapa yang dianggap wartawan abal-abal? Apakah dipikir semua wartawan anggota Dewan Pers tulisannya sudah benar semua? “Tulisan itu bukan hanya menulis apa yang dikatakan orang, namun harus juga memiliki seni dalam bahasa dan alur cerita dalam berita,” ungkapnya.

Streaming

Ia juga mengingatkan, mengapa menganggap tulisan wartawan yang bukan anggotanya itu abal-abal? Apakah tulisan seorang dosen yang pakar dalam bahasa dan beberapa ilmu pengetahuan, bahkan master di luar negeri masih dianggap abal-abal?

“Dewan Pers terlalu kekanak-kanakan menganggap diri dan anggotanya adalah Yang Maha Benar. Hanya karena tidak pakai Sertifikat Wartawan Dewan Pers, belum/ tidak UKW terus dianggap abal-abal,” paparnya.

“Kami berharap media atau pers bisa bersatu untuk kemajuan bangsa dan mencerdaskan warga sehingga Dewan Pers diharapkan bisa mengakomodasi kepentingan semua insan pers, mengembangkan dan meningkatkan angka kebebasan pers menjadi lebih baik,” pungkasnya.(*)

Share this :
TAG :
Bagikan Artikel:

BERITA TERKINI

BERITA TERKAIT
png_20220525_130650_0000
jpg_20220528_195817_0000
Direktur Utama PT. Berita Istana Negara
IMG-20220426-WA0245
Direktur Utama PT Berita Istana Negara
PARYONO, S.H, M.H DPR RI
png_20220605_184523_0000
png_20220616_214056_0000
png_20220525_130019_0000
Ganjar_Pranowo,_Gubernur_Jateng_Periode_II
20220513_112936_0000
UPDATE KORONA

Tentang Kami

Redaksi

Pedoman Media Siber

Privacy Policy

Kontak Kami

Dikelola oleh:
BIRO PERS, MEDIA, DAN INFORMASI
SEKRETARIAT PT BERITA ISTANA NEGARA

Siaran Pers•Foto Berita Istana•Video BI-Nesw•Transkrip

Website : https://www.beritaistana.id
YouTube : Berita Istana-tv

© 2022 BeritaIstana.id. All Rights Reserved.

Design by Velocity Developer