Berita Istana - Berita Terbaru dan Terpercaya

Pandemi Demokrasi dan Pilkada di Masa Pandemi

Jum, 9 Okt 2020 03:47:46pm Berita Istana
IMG-20201009-WA0363

JAKARTA, – Adalah fenomena yg terjadi pada pilkada serentak 2020 saat ini. Banyak fenomena-fenomena menarik lainnya yg terjadi pada pilkada 2020 ini, antara lain netralitas ASN semakin mengkhawatirkan, fenomena kotak kosong semakin meningkat yg sejalan dgn meningkatnya calon tunggal, melanggengkan dinasti politik, dan politik uang semakin sulit di kontrol.(9/10’20).

Hal ini terungkap dalam konsinyering penyiaran pilkada serentak 2020 dalam rangka mencari pemimpin pilihan rakyat (8/10). Acara yg diselenggarakan TVRI ini mengundang sejumlah Narasumber salah satunya Fachrul Razi selaku Ketua Komite 1 DPD RI.

Razi menjelaskan bahwa sudah banyak pihak yang meminta penundaan pilkada akan tetapi pilkada tetap jalan mulai dari Komite 1 DPD RI, Mantan Wapres Jusuf Kala, Ormas Islam NU dan Muhammadyah, hingga tokoh politik dan akademisi, bahkan komnas HAM. Update informasi saat ini rata-rata harian peningkatan penularan covid-19 mencapai 4000-an dan sepertinya belum adanya indikasi akan menurun.

Komite I DPDRI tidak hanya meminta pemerintah untuk menunda Pilkada serentak 2020 akan tetapi juga menawarkan jalan tengah yaitu melaksanakan pilkada secara asimetris dimana daerah-daerah yang tinggi atau zona merah dipilih oleh DPRD.

Sementara itu dalam dialog, Desi dari TVRI berpendapat bahwa walau bagaimanapun pilkada tetap dilaksanakan karena begitu banyak sumberdaya yg sudah dialokasikan baik oleh paslon maupun pihak-pihak lain yg terlibat dalam pilkada. Artinya Pilkada dapat menstimulus perekonomian di daerah yang menyelenggarakan Pilkada.

Berkaitan dengan mengawal demokrasi di daerah dengan indikasi dinasti politik, TVRI punya program pendidikan pemilih pada pilkada 2020 ini, TVRI tidak akan membuka perdebatan paslon akan tetapi lebih kepada edukasi bagi pemilih dengan mengundang narasumber dari akademisi, tokoh masyarakat, dan anggota DPD dari daerah yg ikut pilkada.

Menanggapi hal tersebut, Fachrul Razi menegaskan bahwa Komite 1 sangat mendukung adanya edukasi politik yg dilakukan TVRI dan TVRI bisa fokus pada daerah yg memiliki fenomena dinasti politik, kotak kosong, atau kriteria lainnya agar masyakat dapat pemahaman yang baik.

Komite 1 DPD RI sebenarnya menawarkan solusi bagi kondisi pilkada saat ini dgn menginisiasi RUU Pilkada perubahan UU No 10/2016. Komite 1 DPD RI menawarkan solusi untuk meminimalisir politik uang, mencegah calon tunggal, dan dinasti politik. Disamping itu, Komite 1 DPD RI mengusulkan pendanaan Pilkada dari APBN, tidak menggunakan APBD karena sangt rawan sipolitisir untuk kepntngan calon tertentu.

Sebagai penutup, Razi mengharapkan media khususnya media televisi daoat menjadi media edukasi politik bagi masyarakat khususnya masyarakat daerah dimana siaran TVRI menjangkau sampai ke pelosok daerah.(Rz) 

Editor : Umy

Share this :

Baja Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed

Refleksi Satu Tahun Pemerintahan Jokowi – Maruf Amin, Wajah Baru Indonesia, Wajah Rakyat Bahagia

Ming, 18 Okt 2020 01:59:45am

JAKARTA ,- Kantor Staf Presiden Republik Indonesia, menyampaikan keterangan pers dalam Refleksi Satu Tahun Pemerintahan Jokowi – Maruf Amin. Sabtu...

TAMPILNYA GIBRAN Demi Memakmurkan Rakyat Bukan Untuk Diri Sendiri

Sab, 17 Okt 2020 09:07:32pm

SOLO,-Tercatat dalam sejarah bahwa Nusantara sejak zaman kerajaan Sriwijaya sudah disegani banyak kerajaan di dunia karena kemampuannya mengelola...

Peringati Wisuda Putra Sulung Husin Muchtar Pimpinan PT. MWM Adakan Syukuran

Sab, 17 Okt 2020 08:56:10pm

  Lampung Tengah - Husin Muchtar Pimpinan PT. Media Winata Mandiri (MWM) mengadakan syukuran kepada warga disekitar perumahannya bertempatan...

Rumah Frans Sae di Besipae Terbakar, Istri dan Anak Tinggal Pakayan Dibadan

Sab, 17 Okt 2020 08:47:53pm

  Kupang (NTT) - Sudah jatuh tertimpa tangga lagi, nasib 37 kepala keluarga warga Besipae yang rumahnya dibongkar oleh Pemda Propinsi NTT pada...

Petani Pertama di Palas, Budidayakan Jamur Tiram Kini Mulai Menuai Hasil

Sab, 17 Okt 2020 01:42:32pm

Sabtu, 17 Okt 2020 | Penulis : Bonardon Padang Lawas,-Petani yang pertama membudidayakan Jamur Tiram asal Desa Aek Nabara Barumun Kabupaten Padang...

GM FKPPI Jambi Hadiri Silaturahmi Ormas dan OKP Bersama Polda dengan Tema Jambi Cinta Damai

Sab, 17 Okt 2020 05:14:57am

Sumber Berita Istana |Penulis Megy |Editor :Umy Sabtu 17/10/2020 Sound Syestem...

Jelang Pilkada Sragen, Bijaklah Bersosial Media

Sab, 17 Okt 2020 05:07:39am

Sumber Berita Istana : Penulis : Adiat Santoso / Editor : Umy Sabtu 17 /10/20 ...

Surat Edaran Stikering Plt Gubernur Aceh Dicabut Ada Apa

Jum, 16 Okt 2020 04:59:57pm

  Banda Aceh -- Masih belum hilang diingatan masyarakat Aceh program stickering BBM subsidi dengan menempelkan stiker yang bertuliskan...

Kunjungan Audensi DPD KNPI Diterima Kapolres Padang Lawas

Jum, 16 Okt 2020 04:52:43pm

  Jum'at, 16 Okt 2020 | Penulis : Bonardon Padang Lawas, Kapolres AKBP Jarot YA.SIK di dampingi Wakapolres Kompol JW. Sijabat terima kunjungan...

Kiat Pembentukan Dan Penyuluhan Koperasi Serta UMKM Di Gelar Oleh PDIP Aceh

Jum, 16 Okt 2020 09:04:59am

  Banda Aceh -- PDI Perjuangan Aceh Menggelar Pembentukan Dan Penyuluhan Koperasi Dan UMKM yang di dampingi oleh Dinas Koperasi dan UKM Aceh...

Berita Terbaru

International

Fokus

Visitor

WhatsApp
Hello, we are here for any question, feel free to talk with us
×
Translate »
error: Content is protected !!
Lewat ke baris perkakas